Resmi !! Misnan Mantan Lurah Kwala Bingai Dilaporkan DPN LPK Ke Polres Langkat.

0
30 views
Wakil Ketua DPN LPK Norman Ginting SE saat memberikan Berkas Bukti Laporan Ke Kasi Umum Polres Langkat J.Situmorang

SNNcom // Langkat — Norman Ginting SE Wakil Ketua Umum Dewan Pimpinan Nasional Lembaga Pemberantasan Korupsi (DPN LPK) resmi melaporkan Mantan Lurah Kwala Bingai Misnan ke Polres Langkat atas tuduhan Penipuan jual beli tanah eks HGU PTPN IX/II Kwala Bingai. Selasa (21/07/20)

Diduga Saudara Misnan dengan sengaja dan sadar telah menerbitkan SKT A/N Sutiarno dengan nomor 59.3-606/QB/XII/2018 seluas 252 M2, dengan mengabaikan surat edaran Bupati Langkat nomor 593-1594/PEM/2009 Prihal pengaman areal Eks PTPN II seluas 1.210.868 HA tertanggal 10 Agustus 2009.

Laporan ini dibuat setelah Sutiarno Dan Rico Purnomo warga Jalan Ibadah Dusun I Desa Banyumas Kecamatan Stabat Kabupaten Langkat merasa keberatan atas Penipuan yang dilakukan Mantan Lurah Kwala Bingai Misnan.

Atas hal tersebut Sutiarno Dan Rico Purnomo memberikan kuasa pendamping sepenuhnya kepada Wakil Ketum DPN LPK agar dapat membantu melakukan upaya-upaya hukum dalam hal pelaporan atas penipuan yang dialaminya.

Dan pada Selasa Siang (21/07/20) sekitar pukul 11:30wib, Rico Purnomo bersama Pendamping Kuasa Norman Ginting SE mendatangi Polres Langkat untuk melaporkan dan memberikan bukti-bukti jelas penipuan yang dilakukan Misnan.

Ketika di konfirmasi Wakil Ketum DPN LPK Sumut Menegaskan bahwa kasus tanah di kabupaten langkat ini sudah merajarela dan bahkan banyak oknum tertentu yang ikut andil dalam kasus ini.

” Intinya di Langkat ini sudah banyak Kasus penyerobotan tanah yang dialami warga, dan bukan pemerintah saja yang melakukan hal ini tetapi pihk kepolisian Polres Langkat pun ikut didalam kasus ini sehingga kasus ini bungkam ” ujarnya

Maka dari itu Norman Ginting SE Bersama warga meminta kepada Kapolres Langkat AKBP Edi Suranta Sinulingga SIK agar segera memproses dan menindak oknum Manta Lurah Kwala Bingai Misnan.

Sebab dalam penerbitan SKT ini, warga yang mengganti rugi Surat Tanah tersebut tidak mengetahui dimana letak tanah yang mereka terima suratnya dari Misnan tersebut.

Norman Ginting SE juga mengatakan bahwa hasil audiensi dengan Kepala Badan Pertanahan Negara (BPN) Langkat Indera Imannudin SH MH pada Rabu 15/07/20 dan menerangkan bahwa.

” Sampai saat ini lahan Eks PTPN II tersebut serta sepengatahuan kami masih belum ada pembebasan baik dari pusat ke provinsi sumatra utara apalagi sampai pada pemerintahan kabupaten langkat ” jelasnya

Misnan Mantan Lurah Kwala Bingai diduga telah melanggar KUHP pasal 263 ayat (1&2), 368 ayat (1) dan 378 tentang penipuan jual beli tanah, sebab Norman Ginting SE menduga tidak hanya terjadi pada kedua warga ini saja, sebab masih banyak warga yang juga menjadi korban melihat nomor surat yang dikeluarkan oleh Misnan tersebut.

Setelah laporan ini dibuat, Norman Ginting SE berharap kepada Kapolres Langkat AKBP Edi Suranta Sinulingga SIK segera memerintahkan Kasat Reskrim AKP T.Fathir Musthafa Sik untuk menindak lanjuti laporan ini serta memberikan Surat Pengetahuan Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP) sesuai dengan peraturan Kapolri Nomor 12 Tahun 2009 pasal 39 ayat 1. (AY29)